Friday, 1 December 2017

Teaser : Rasulullah, kami rindu

"Esok hari jadi Rasulullah. So , takkan nak sama je macam hari hari biasa. Ok cuba tanya group2 whatsapp lain, kot depa tahu mana mana tempat yang ada majlis ilmu". Getus hati .

Dan alhmdulillah, melalui maklumat daripada Kak Mid, ada perkongsian di Bangi oleh Ustaz Syaari abd Rahman. Namun dalam iklan poster tersebut tertulis, tempat adalah terhad. Jam menunjukkan pukul 10.18 malam. Terus sahaja aku mesej PIC program tersebut. Alhmdulillah, masih ada ruang kosong untuk diisi. 

Perkongsian daripada Ustaz Dato Rashidy Jamil Al Rashid & ustaz Syaari Abd Rahman. 

InsyaAllah untuk entry lepas ini, aku nak share pasal Rasulullah berdasarkan talk yang aku attend siang tadi. Entry tersebut akan dibahagikan kepada 2 bab. Huhu.

Membuak2 rasa rindu pada Rasulullah. Tadi masa lepak kat surau area rumah ada tahlil lepas isyak , sambil makan kambing bakar, ada seorang makcik ni datang menghampiri aku. Mak aku terus tegur dia.

"Bila akak nak pergi umrah?"tanya mama.

"InsyaAllah minggu depan."jawab mak cik .

Aku terus menyampuk. 
"Bestnya makcik. Saya nak pergi juga. Tapi saya tak de mahram." Sedih gila habaq hang rasa nak nanges pun ada time tu. Adik aku? Dah ajak tapi macam taknak lah paksa kan. InsyaAllah doakan lah dia nak join aku juga.

Makcik tu balas" kenapa tak bagi tahu awal2. Tak de mahram ya. Nanti pakcik uruskan. Boleh tu kita kautim" Suami makcik tu mutawwif dan selalu uruskan orang pi umrah.

Korang doakan lah aku dapat pergi umrah tahun depan. Tu aim aku. At least before aku mati, aku dapat jejak tempat tinggal Rasulullah. Dapat rasai bumi yang pertama kali menerima dakwah baginda. Duit takpe, boleh cari. Restu mama dah dapat. Ni tinggal mahram je. Haha. Nak kahwin? Aduh malas nak fikir. 

So untuk next entry, nantikan ya. Pasal Rasulullah. May be lambat sikit sebab aku kene cross refer dengan kitab sebab nota yang aku salin tu, tulisan laju bebenor. 

Okay. Jom selawat. Allahummasollialamuhammad

Tuesday, 14 November 2017

Bab 1: Ledang via sagil 1.0-Antara Harapan dan Takdir Tuhan.

Hujan terus membasahi bumi. Hati mula risau untuk program hari esok. Malam itu sukar benar untuk melelapkan mata entah kenapa. Dipasang ayat Al-Quran disebelah  telinga, beberapa minit kemudian tidur juga akhirnya.

Jam menunjukkan pukul 3 pagi. Seusai bersiap, masih ada beberapa minit yang berbaki sementara menunggu Kak Hamidah sampai di rumah. Perasaan semalam masih lagi menerjah di ruang qalbu. Terus sahaja aku solat taubat dan hajat, moga Tuhan memadamkan dosa lalu yang menyebabkan hati ini semakin kusut, dan moga Tuhan mudahkan urusan segala, termasuklah program Ledang hari ini. Moga hati yang dangkal ini bisa melihat kebesaran Tuhan, yang tersimpan seribu satu hikmah kebaikan bagi hambaNya untuk berfikir.

Kak hamidah tiba. Kami bergerak ke Kajang menaiki keretaku untuk mengambil Kak Rasyidah dan Alam. Tepat pukul 5.00 pagi sebagaimana dirancang semalam, kami tiba di lokasi dan mengambil Kak Rasyidah. Aku menerima mesej daripada Alam yang sebenarnya sudah pun sampai namun disebabkan kawasan perumahan tersebut adalah rumah Aparment, bertawaf juga kami mencari kereta Alam.

Alam berjaya dijumpai. Kami bergerak ke lokasi seterusnya, Masjid Jamek Bandar Tangkak. Disebabkan kami dari Kajang, sepatutnya kami boleh keluar ke lebuhraya plus melalui exit UKM yang paling hampir. Namun dek kerana rancak berbual, diteruskan saja ke Lebuhraya Plus melalui exit UPM. 

"Alamak, agak jauh sedikit, insyaAllah sempat sampai ni sebelum 7.15 pagi."Getus hati.

Kereta axia kecil yang aku gelarkan Fateh, setia membawaku ke sana ke mari. Semalam, baru saja ditukar kedua-dua tayar hadapan. Justeru, tidak mempunyai masalah seandainya Fateh dipandu laju. Dan sudah menjadi kebiasaan sekiranya berpagian membelah angin, Fateh akan dipandu dengan kelajuan 120-140km. 

Tiba di kawasan Lebuhraya Senawang, jalan raya gelap gelita. Kelajuan masih kekal seperti sedia kala. Sambil berborak dengan sahabat di dalam kereta, mata kecil ini cuba untuk menambah fokus jalan di hadapan. Entah kenapa tiba di laluan material, Fateh terlanggar satu objek yang agak besar bewarna hitam. 

"Eh eh apa tu apa tu" tanya aku dengan penuh keblurran.

"Tokie tokie, angkat handbrake." Alam beritahu.

Alam angkat handbrake dan dalam masa yang sama aku turut menekan brake  di kaki dan membawa Fateh ke tepi jalan. Fateh disebelubungi bau hangus. 

"Ok, ok kita keluar dulu  dari kereta ni." Kata Alam. 

Aku terus melihat handphone. Jam 5.40 pagi.

"Weh, aku nak gi Ledang! Hahaha!" Jerit aku sambil ketawa membuka pintu untuk keluar kerana episod tragis pagi ini.



Tayar lori rupanya yang dilanggar. Dan tayar itu masih di tempat yang sama. Seakan nyawa dihujung tanduk apabila  melihat ada kereta juga yang turut melanggar dan saat itu kami masih berada di tepi jalan. Aku melihat ke belakang, banyak juga kereta yang tersadar ditepian. Dan ada juga terbakar. Kedengaran bunyi ambulans entah siapa pula yang meninggal. Alam mengalih tayar lori yang berada di tengah jalan itu. 

Otak ligat berfikir memikirkan naskah Tuhan kali ini. Aku terus menghantar mesej kepada group AJK, memberitahu apa yang berlaku. Sementara Kak Rasyidah menelefon Plus.

Seorang brother yang tidak dikenali datang menghampiri. Katanya dari Produa dan panel Plus. Plus yang menghubungi beliau kerana terdapat kemalangan disitu. Setelah perbincangan dibuat, aku pun bersetuju untuk menghantar kereta itu ke Produa Senawang setelah diambil gambar oleh pihak polis di IPD rembau.

Kami solat berjemaah di tepi lebuh raya itu. Sesekali terdengar bunyi kereta melanggar serpihan besi-besi kecil yang masih berada ditengah jalan. Seakan nyawa bakal dicabut saat itu, solat yang dikerjakan kali ini sangat luar biasa sekali. Allahu.:'(

Beberapa minit kemudian, kereta Amar and da gang tiba. Lukman and da gang juga ada. Setelah perbincangan dibuat, Kak Hamidah dan Alam menaiki kereta Lukman, sementara aku dan Kak Rasyidah pergi ke IPD Rembau untuk membuat laporan polis.

" Ok korang! Biar apa pun berlaku, kita akan jumpa di Ledang okay!"

Aku dan Kak Rasyidah bergegas  ke kereta brother Produa yang akan membawaku dan Kak Rasyidah ke IPD Rembau.

 Setibanya di IPD Rembau, laporan polis terus dibuat. Segala keterangan diberikan kepada Pegawai Penyiasat. Mujur di firma selalu juga handle kes accident, jadi adalah sedikit pengetahuan apa yang perlu dibuat selepas ini.

" Nanti kamu naik gunung Ledang, hantar gambar view puncak kepada saya ya.haha" Sempat juga Pegawai Penyiasat ni berseloroh.

Naufal dan Badd datang mengambil kami di IPD Rembau. Setelah segala urusan selesai, kami bertolak ke Ledang. Sepanjang perjalanan, aku hanya mampu bermuhasabah akan apa yang berlaku sedari pagi tadi. Memang cantik aturan Allah. Sengaja Dia "melambatkan" aku, (mengambil masa untuk cari kereta Alam, masuk exit yang lebih jauh) untuk mengelakkan kemalangan yang lebih besar. Kerana rupanya tayar lori yang aku langgar itu adalah rentetan daripada kemalangan lori trailer dari arah bertentangan yang melanggar divider jalan yang menyebabkan tayar lori tercampak kearah yang bertentangan. Dan perbicangan untuk membawa Alam juga dilakukan last minute setelah menimbangtara jarak perjalanan yang sedia ada.
Terima kasih Tuhan kerana masih memanjangkan nyawa kami. Alhamdulillah.

Kami tiba di post pendaftaran Ledang. Terima kasih Tuhan kerana masih memilih aku untuk ke sini buat kesekian kalinya. Tajdid niat! Bismillah.

-bersambung














Wednesday, 25 October 2017

wahai suami jangan jadi dayus!

Awal pagi tadi ketika bersarapan, sambil menyuap roti di dalam mulut , aku dikejutkan dengan suatu panggilan telefon yang telah lama aku tidak dengar khabar si pemanggilnya. Cepat sahaja aku angkat panggilan tersebut.

Terdengar esakan suara itu. Episod pagi yang tenang bertemankan suria cerah terus sahaja berubah. 
"Ki, apa patut aku cakap pada polis ya, aku baru sahaja kena pukul dengan suami aku. Bapak aku suruh aku report polis. Tapi aku masih sayang suami aku. Aku takut nanti apa-apa jadi pada suami aku,"

Aku menarik nafas dalam-dalam. Cuba dikawal perasaan marah yang ada dan  berfikir serasional mungkin. Pantang benar kalau dengar kes lelaki mula angkat tangan(pukul) wanita. Apatah lagi pada sahabat yang agak rapat. 

" Boleh aku tanya, sebelum daripada ini, pernah kau kena pukul tak? Bukan kau sekarang tengah mengandung ke?"

"Haah ki, isk..isk.(menangis lagi), aku tengah mengandung. Sebelum aku mengandung hari tu pun, dia ada pukul aku juga."

"Boleh aku tahu kenapa dan bagaimana cara dia pukul kau?" Tanya aku tanpa fikir panjang.

"Dia kata aku tak mau dengar cakap dia. Aku pun suruh dia diam, sebab aku pun tengah kawal diri aku supaya jangan marah-marah. Aku tahu dia baran, dan aku pun baran juga, tapi aku cuba kawal ki. Tadi dia pukul aku lagi, aku balas balik, lepas tu dia terus lagi pukul aku weh."

"Macammana cara dia pukul kau."

"Dia tampar aku, lepas tu dia cekik aku, lepas tu dia baling aku atas katil, lepas tu dia gigit belakang aku, banyak lagi ki.."

Dalam hati aku, sumpah seranah bertemankan kata kata kesat aku lemparkan pada suami dia. Biadap !

Sekali lagi aku menarik nafas dalam-dalam dan mengawal emosi yang ada." Kau pergi sekarang balai polis, beritahu polis apa yang suami buat pada kau, tminta perlindungan. Beritahu ja cara dan bagaimana suami kau pukul kau. Depends on DPP nak tuduh atau tak suami kau ni. Kes ini under domestic violence dan kau boleh minta perintah perlindungan. Walaupun aku tak meletakkan harapan yang polis akan buat kerja kalau kes-kes macam ni, tapi weh please buat juga laporan polis"

"Tapi suami aku fitnah aku , aku nusyuz macammana weh?"

"Suami kau hanya ada hak nak failkan permohonan nusyuz di Mahkamah. Tetapi yang sabitkan sama ada kau nusyuz atau tidak, adalah hakim. Dan alasan kau untuk keluar dari rumah tu memang munasabah atas faktor keselamatan weh. Melihat keadaaan kau macam ni, better kau keluar je dari rumah tu, tinggal dengan mak ayah kau. Kau mengandung macam ni pun dia berani pukul. Lepas ni apa pula yang akan jadi."

"Ki, kalau dia kena tangkap polis macammana? Aku boleh tarik balik kan report"

" Boleh, itu hak kau. Tapi, please report polis sekarang juga". Dalam hati aku, kalau dah beberapa kali angkat tangan(pukul) tu, elok juga tangan tu kena gari, aku nak cakap benda ni tapi tak sampai hati

" Ok ki, aku dah ondaway ke balai polis, doakan aku weh."

" Stay strong my dear, doa aku sentiasa ada untuk kau. Kalau sempat, pergi jumpa doktor, dapatkan medical report, untuk hal berbangkit pada masa depan."

Selepas panggilan ditamatkan, tidak semena-mena air mata  mengalir memikirkan sahabat itu. Andai kau dekat, sudah lama aku ambil emergency leave untuk selesaikan urusan kau.

Wahai lelaki yang secara fitrahnya sebagai pelindung, jalankanlah tanggungjawab itu sebaiknya. Jangan dicalarkan harapan dan peranan  yang ada. Sungguh, kau nakhoda rumah tangga. Seandainya kau gagal mengemudinya, malapetaka bahtera!

Hari ini.Sedih. Allahu;'(



Thursday, 28 September 2017

terhiris dan terguris

Terhiris dan terguris

Hati
Senang saja terhiris
Apa lagi terguris
Lalu meninggalkan luka
Kesan yang dalam

Siapa tiada mengerti
Hanya dihiris dan diguris yang tahu

Aku bukan engkau
Engkau bukan aku
Kita tidak sama
Tolong jangan samakan aku dan engkau

Terhiris dan terguris lagi
Ayuh kita bawa diri
Di ruang yang lebih bahagia
Yang tidak membuatkan hati  menangis lagi

Dia tidak tahu
kerana dia bukan aku

Tuesday, 19 September 2017

Adik adik tepian jalan

Semalam hari isnin,  aku menghabiskan rutin malamku di belakang bangunan Alka Ria yang terletak di Chowkit. Sudah agak lama aku tidak pergi ke tempat ini, hampir dua purnama lamanya.  Ada saja perkara berbangkit pada setiap hari isnin (malam). Kali ini, aku pergi bersama Kak Farah, teman seusrah.

Setibanya kami di sana, ada seorang kanak-kanak kecil meluru ke arah keretaku. Molek saja kereta diletakkan  dibelakang bangunan, budak kecil tersebut terus mengetuk-ngetuk pintu kereta menyuruh kami keluar. Tertawa kami melihat telatah anak kecil ini, seakan menyambut kepulangan ayah membelikan jajan seusai pulang dari kerja. Dia salam tanganku dan menarikku ke tempat belajar. Ya, sama saja tempat belajar ini seperti dua bulan yang sebelumnya.

Entah kenapa hati diselubungi suram kerna memikirkan hal mutakhir ini, akan nasib anak-anak kecil ini dikemudian hari. Masih adakah ruang bahagia untuk mereka, tatkala disekeliling mereka penuh dengan episod tragis. Masih adakah ruang cinta untuk mereka, tatkala disekeliling mereka penuh dengan cerca nista dan penindasan.

Kalam iqra' dibuka, memujuk adik adik kecil membaca alif ba ta. Ada saja keletah mereka, baru saja beberapa minit membaca, sudah menggelupur minta diri untuk bermain, dipujuk berkali kali dijanjikan habuan permainan indah-indah, nah, dia fokus kembali.

Malam tadi sekejap sahaja bersama mereka kerana bilangan kami yang mengajar sedikit. Setelah selesai mengajar, aku dan kak farah mengambil angin berjalan di sekitar  kaki lima bangunan itu mentadabur manusia. Malam ini tidak seperti malam-malam lain. Sunyi. Tetapi penghuni di kaki lima itu masih ada. Orang yang sama. Anak-anak kecil yang sama. Allah:'(

Kak farah, seorang yang sangat ceria dengan kanak-kanak, terus menghampiri anak kecil bernama Firdaus, yang dari tadi aku lihat bermain air lecak di kaki lima itu.  Firdaus terus sahaja memercikkan air lecak kepada kak Farah setelah melihat ketibaan kami.  Kak farah mengejar firdaus dan terus mendukungnya sambil berpusing pusing mengikut arah jam. Malam yang tadi sunyi ternyata indah dengan hilai tawa mereka.

Tidak semena-mena, air mata ini tumpah melihat episod spontan dihadapan kini. Seorang  adik kecil yang tidak punya pilihan untuk terus berada di lorong kecil ini. Bagaimana untuk aku membawanya keluar dari ruang gelap ini. Bagaimana untuk aku katakan kepadamu wahai adik, dihadapanmu ada saja orang yang baik-baik untuk kamu. Bagaimana untuk aku katakan kepadamu wahai adik, dihadapanmu, kamu tidak akan terpengaruh dengan anasir luar yang bakal meragut kesucianmu.

Sedangkan kau berada di lorong itu....

Tuhan, tolong lindungi mereka. Berikan kami kekuatan untuk melawan penindasan ini dengan kapasiti yang kami ada. Berikan kami kekuatan ruang dan masa, untuk kami membawa mereka keluar dari lorong yang gelap itu. Tidaklah dapat kami lakukan, melainkan dengan pertolonganMu tanpa putus.

Kami pulang ke rumah. Aku mendapat mesej dari sahabat di dalam group.
" Sebelum tidur, mari sama-sama cek, secara jujur renung ke dalam mata hati. Kemudian tanya pada diri sendiri, bila kali terakhir kita buat sesuatu  semata-mata kerana Allah"

Setelah lelah berfikir dan merenung, aku tertidur.





Monday, 18 September 2017

adik adik tahfiz vs adik adik harapan

Peristiwa kebakaran yang berlaku di Madrasah Darul Quran Ittifaqiah wajar diambil ibrah oleh kita yang masih miliki jiwa manusia.

Sangatlah mengejutkan apabila yang merancang pembunuhan beramai-ramai itu adalah terdiri daripada generasi muda pewaris harapan negara.

Tiadalah penulisan ini digunakan untuk menghukum mereka yang melakukan perbuatan terkutuk itu, yang kita lihat umur mereka juga hampir sebaya dengan adik-adik yang telah menemui Pencipta akibat daripada perbuatan itu.

Adakah kita lupa, islam mendidik kita agar membenci perbuatan dosa, bukan si perilaku.

Adakah kita lupa, islam adalah agama kasih sayang, bukan menyebarkan kebencian.

Adakah kita lupa, islam menyuruh kita mendidik, bukan menghukum, melainkan kita mempunyai otoriti tertentu.

Adakah kita lupa, islam itu menawarkan harapan, bukannya putus asa.

Adakah kita lupa, peranan kita sebagai manusia di dunia sementara ini.


Adakah kita lupa, adik adik yang akan dibicarakan di Mahkamah selepas ini akibat daripada perbuatan mereka, masih muda, justeru harapan masih ada?

Apa tindakan kita selepas ini?
Di dunia saat ini, ramai orang tua atau orang muda?
Apa kita masih mahu teruskan kebiasaan yang sedia ada?



Monday, 11 September 2017

Part 8: Kerinci membawa pelbagai erti

Malam 20.8.2017
Aku dan kak nora terus turun ke bawah homestay. Kelihatan Andika, Ita, Kak Sarah dan Firdaus sedang rancak berbual. Kak Nora mendahului  membersihkan diri. Aku tumpang sekaki mendengar celoteh Andika kerana  bukan senang untuk mendapat peluang keemasan ini. Andika yang aku kenal pendiam orangnya.


"Kita bisa dapatkan apa yang kita inginkan. Itu kita panggil the power of mind!" Kata kata Andika berlegar dalam benak fikiranku. Payah untuk aku melelapkan mata seusai membersihkan diri.


Kenangan O.T.K, program bersama sahabat GPMS menerjah ruang bilik gelap itu. Kami ditakdirkan Tuhan untuk berada di belantara kota raya sehelai sepinggang selama 7 hari. Segala wang saku, dokumen identiti diri dirampas oleh trainer durjana. Hidup aku selama 7 hari terumbang ambing tanpa arah tuju. Tidur berbumbungkan langit, sama sahaja seperti sahabat gelendangan di kaki lima kedai-kedai dan tepian jalan. Makan sekadarnya. Demi meneruskan survival hidup, kami bekerja mencari wang, sambil melakukan task yang diberi dan misi kami paling utama adalah untuk pergi Melaka. Sehinggalah kami hampir dimasukkan lokap oleh polis, gara gara salah laku membawa binatang ternakan (barang amanah) di pusat membeli belah, kerana disangkanya polis kami dari gerakan sesat. Pesan daripada ketua trainer. "Kau akan dapat apa yang kau nak!" Sejujurnya, program ini banyak meninggalkan kesan pada aku. Terutama dari sudut cara berfikir.

"Ahhh!!Sama dengan Andika cakap! Patutlah macam pernah dengar!"

Berlabuhlah malam pabilakan sampai waktunya
Fajar subuh mula menyinsing, sinar sang suria.


Keesokan harinya. 21.8.2017
Pagi yang hening sekali.

Selepas membersihkan diri, aku mengambil keputusan untuk keluar makan angin di luar. Sungguh indah lukisan alam di luar homestay saat itu. Kelihatan Acap, Hakim dan Iwan  sedang asyik menangkap gambar berlatarbelakangkan Gunung Kerinci. Nasib tidak menyebelahi aku, kerana awan menutupi lukisan gunung itu secara keseluruhan sewaktu tiba giliranku untuk menangkap gambar.




Kami semua mengemas barang masing-masing. Seusai sarapan pagi, kami menghadiahkan diri dengan air teh hangat, sebagai penutup kembara di Kerinci.

Wahai Kerinci yang terpasak megah..
bila lagi kita bertemu..


Perjalanan ke Padang bermula. Sambil melihat diluar tingkap van, akalku ligat memikirkan apa yang dapat aku tadabbur dari anugerah Tuhan kali ini. Sungguh, pelajaran dari alam tidak pernah mengecewakan!

Perjalanan kami tersekat dek kerana ada dua lori kecelakaan menyebabkan mobil-mobil lain yang melalui jalan yang sama turut  menerima tempiasnya.

Kami mengambil peluang untuk melihat apa yang terjadi walaupun kami tahu, kehadiran kami ditempat itu tidak akan mendatangkan kesan apa apa. Sempat juga berkenalan dengan penduduk tempatan, yang ternyata sudah lali dengan ragam dan mehnah disitu.

Bagi mengurangkan kebosanan yang sebenarnya sudah hampir mencapai tahap maksima, kami bermain permainan pembunuh. Acap sebagai pengalun ceritera. Dan kami sebagai pemegang watak utama dan/atau picisan. Permainan ini penuh dengan tipu helah terutama bagi mereka yang telah dicaturkan menjadi pembunuh.


Perjalanan diteruskan. Kali ini lebih menyeronokkan apabila lagu yang diputarkan adalah rock 90an, yang sangat sebati dengan jiwa aku. Tidaklah bosan sebagaimana perjalanan pergi. Rata ratanya bernyanyi dengan penuh perasaan terutama lagu 'Alasanmu-exist' .haha.

Kami tiba di hotel. Selesa sekali. Hari sudah jauh malam. Terus sahaja aku tidur melepaskan lelah selepas membersihkan diri. Walaupun pada awalnya ada sahabat yang mengajak untuk keluar malam itu, tidaklah dapat aku sahut  kerana terlalu capek!



22.8.2017
Juzuk pagi itu berlainan sekali. Setelah membuat keputusan untuk memakai jubah yang berkedut seribu, dengan kaki sedikit tempang, aku mencari seterika di setiap tingkat hotel kami. Namun, apa yang diharapkan tidak ada.

"Kita akan dapat apa yang kita nak. The power of mind."Kata kata ini terngiang-ngiang lagi.

 Aku dan kak sarah mencari setereka berpagian. Sekali lagi aku tawaf hotel kami. Kali ini bersama kak sarah. Sememangnya tiada. Di hotel sebelah pun, tidak ada. Barulah kami tahu , berbeda dengan Malaysia, hotel disini memang tidak menyediakan seterika. Cuma perkhidmatan ini hanya disediakan oleh pihak ketiga/laundry pada waktu-waktu tertentu.

Kami pergi ke tempat yang ketiga. Sekali lagi hampa. Aku sudah berkira kira untuk memakai baju lain. Sehinggalah saat kami berjumpa dengan seorang hamba Tuhan, yang sebenarnya adalah orang yang sama di hotel sebelah, menawarkan khidmat untuk memberikan saterika kepada kami dalam sedikit masa lagi.

"Akak Sarah! The power of mind! Yeayyy!" Ternyata konsep ini juga sama seperti bersangka baik dengan Tuhan.

..

Pagi itu, kami bersarapan di gerai makan yang sebenarnya agak jauh dari hotel kami. Walaupun kata Andika, dekat sahaja jaraknya,  kesakitan kaki yang ada menyebabkan perjalanan terasa begitu jauh.

Pertama kali aku merasai,
Air advokat yang begitu pekat sekali


Setelah penat berjalan di kawasan sekitar dan membeli barang cenderahati, kami menaiki mobil ke muzium yang berdekatan.

Takjub aku melihat segolongan wanita anggun memakai busana tradisional masyarakat Padang. Begitu teliti tenunan kain dan juga cara lipatan kerudung (penutup kepala).

Selepas beberapa minit disitu, sekali lagi kami singgah di kedai cenderahati yang berdekatan dan seterusnya pulang ke hotel berkemas barang dan kemudiannya pergi ke lapangan terbang.

Aku ditakdirkan duduk bersebelahan dengan seorang makcik yang tinggal berhampiran dengan tempat tinggal aku di malaysia. Dia menawarkan diri untuk menghantarku pulang memandangkan rumah kami sangat dekat. Disebabkan iwan kata ada meeting sesampainya kali di KLIA, aku menolak tawaran tersebut.

Entah kenapa aku selesa dengan makcik ini. Barangkali kerana dia penuh dengan sifat keibuan. Rupanya makcik ini baru sahaja kematian suami seminggu yang lepas, yang mana 14 hari sebelum daripada itu, ayahnya juga baru sahaja meninggal dunia. Sudah tertulis dalam luh mahfuz akan hakikat kematian. Sungguh, kita yang masih ada di dunia ini tidak punya pilihan lain, melainkan reda menerima takdir tatkala kehilangan orang tersayang. Dan percayalah, itulah anugerah terbesar pada kita yang masih hdup, kerana diingatkan dengan kematian. Bukankah orang yang bijaksana adalah orang yang sering mengingati mati?

Setibanya di KLIA, kami solat dan makan. Meeting tidak jadi, masing masing terus membawa haluan sendiri. Aku, kak sarah, kak nora, ita, afiq, acap, dan hakim memilih untuk menaiki bus ke kl sentral. Setibanya di kl sentral, aku dan hakim menaiki ktm yang berbeda haluan, dia ke klang, manakala aku ke serdang. Sementara acap dan kak nora, menghala ke lrt, ita dan kak sarah, menghala ke PJ.

Kusangka petualang kami telah selesai namun ternyata tidak. Hakim yang pada awalnya telah terlebih dahulu naik ktm menghala ke klang, terpaksa keluar semula dari ktm tersebut, kerana train delay. Tidak semena-mena, lampu dalam ktm tersebut gelap dan diluarnya tertulis 'NOT IN SERVICE'.

Aku hanya mampu menggeleng dan ketawa melihat apa yang berlaku. Sejujurnya aku juga risau seandainya penyakit train delay ini juga berjangkit pada train lain, habislah aku!

"Tokie sini jap" Hakim memanggil.
Aku pergi ke arah Hakim. " Asal?"

Rupanya ada seorang hamba Tuhan datang ke arah Hakim memohon bantuan. Dikatakan dia baru sahaja memeluk islam dan menyatakan hasrat untuk membawa anak dan isterinya ke sini kerana risau akan keselamatan mereka di kampung sendiri. Tidaklah dia dapat tunjukkan dokumen hitam putih kad islamnya saat itu. Kurang beberapa minit sahaja aku dan hakim berbicara dengan hamba Tuhan itu, ktm menuju ke serdang tiba. Hanya bersangka baik dengan Tuhan, wang semampunya diberikan kepada hamba Tuhan itu, dan aku berlalu pergi.

Hakim mengkhabarkan dia akan menyerahkan hal itu kepada pakcik hidayah centre shah alam untuk membantu hamba Tuhan itu. Dokumen penting seperti kad pengenalan, nombor telefon dan gambarnya telah diambil bagi memudahkan urusan Hidayah centre pada masa akan datang. Wang juga turut diberikan kepadanya, mana tahu boleh dijadikan tambang atau digunakan pada hal hal lain yang berbangkit.

Petualang Hakim agak panjang berbanding kami yang lain kali ini.

Tuhan merezeki Hakim dengan kehadiran hamba Tuhan dengan 'melambatkan' kenderaan yang dinaiki untuk sampai di rumah. Pada waktu yang material,  isu sama ada Hamba Tuhan itu sendiket atau tidak, tidak wajar dijadikan persoalan tetapi apakah tindakan kita saat berdepan dengan aturan Tuhan seperti itu. Bagiku, cukuplah sekadar kita berhati hati bermuamalah dengannya, dan membantunya setelah mendapat tahu hal itu secara zahirnya , kerana dia juga manusia seperti kita. Bukankah islam itu telah lama hadir untuk memanusiakan manusia?
 Thumbs up Hakim!
.
.

Setiap juzuk petualang Kerinci yang Tuhan titipkan, sangatlah mahal seandainya dihadirkan hati untuk memahami. Ada sahaja yang Tuhan sedang khabarkan, memanggil engkau wahai sang manusia untuk merasai kebesaran dan kehebatanNya. Alam berbicara dengan manusia, untuk kita berfikir dan zikir. Jangan hanya dikenang kenang nikmat yang ada, tetapi kenanglah dan pujilah pada Yang Maha Pemberi Nikmat. Moga segala yang kita lalui, memberikan kita kekuatan dalam berdepan dengan tingkatan tingkatan hidup menuju hari Kemenangan.

Sekian coretan kata daripada hamba yang hina ini. Mohon kemaafan seandainya ada yang terluka dengan tulisan tulisan ini. Tiadalah niat yang lain, melainkan berkongsi rasa yang ada tatkala Tuhan memilih kita untuk ke daerah yang asing, Kerinci.

Terima kasih.
Assalamualaikum